Kembali ke Artikel
Di Tangan Asma, Bisnis Rumahan Tanaman Obat Asli Kaltim Raup Omset Ratusan Juta Pimpinan Makrifah Herbal, Asma (Foto: Paradase/M Safril)
06 Jun/2022

Di Tangan Asma, Bisnis Rumahan Tanaman Obat Asli Kaltim Raup Omset Ratusan Juta

Paradase.id -  Pulau Kalimantan kaya akan keanekaragaman hayati yang diantaranya merupakan tumbuhan berkhasiat obat, baik yang tumbuh liar di hutan maupun telah dibudidayakan. Sejak zaman dahulu penduduk asli Kalimantan telah terbiasa memanfaatkan tumbuhan atau herbal untuk mengobati berbagai macam penyakit. Kini, tanaman berkhasiat obat semakin digandrungi sebagai pengobatan alternatif yang dapat digunakan untuk mencegah hingga mengobati penyakit secara mandiri sebagai tindakan penanganan pertama.

 

Praktik pemanfaatan tanaman berkhasiat obat bagi kesehatan juga dilakukan oleh masyarakat di Provinsi Kalimantan Timur. Bahkan terdapat beberapa jenis tanaman berkhasiat obat yang berasal dari wilayah tersebut. Berikut beberapa jenis tanaman berkhasiat obat asal Kalimantan diantaranya merupakan khas Kalimantan Timur:

 

1. Pasak Bumi

Tanaman Pasak Bumi yang bernama latin Eurycoma longifolia tersebar dari semenanjung Malaysia, Sumatera, dan Kalimantan. Tanaman ini mengandung senyawa antioksidan,

anti radang, dan anti bakteri yang jika dikonsumsi dapat memberikan berbagai manfaat. Pasak Bumi terkenal hingga dunia internasional dengan khasiatnya untuk memulihkan

stamina vitalitas laki-laki. Selain itu, tanaman ini juga berkhasiat untuk meningkatkan massa otot, menjaga stamina, meredakan stress, hingga menghambat pertumbuhan sel kanker.

 

2. Bawang Dayak

Tumbuhan yang lebih dikenal sebagai Bawang Tiwai di wilayah Kalimantan Timur ini memiliki nama latin Eleutherine palmifolia (L.) Merr dengan karakteristiknya yang berukuran lebih kecil dari bawang merah biasa, warna merah yang lebih menyala, dan permukaan kulit yang lebih licin. Bagian umbi dari Bawang Dayak ini dipercaya dapat mengatasi berbagai macam penyakit sehingga tanaman ini kerap dibudidayakan oleh masyarakat pedesaan Kalimantan di pekarangan rumah mereka. Beberapa manfaat dari Bawang Dayak diantaranya adalah menurunkan kadar kolesterol, berpotensi mencegah penyakit jantung, membantu mengatasi gejala mengganggu pada wanita menopause, meningkatkan kepadatan tulang wanita menopause, serta berpotensi mengatasi infeksi.

 

3. Kenanga

Bunga dari pohon Kenanga atau Cananga odorata dikenal dengan aromanya yang harum. Tidak hanya itu, bunga Kenanga juga memiliki khasiat bagi kesehatan yang pada umumnya berasal dari kandungan minyak atsiri yang dimilikinya. Minyak tersebut dimanfaatkan sebagai aroma terapi yang mampu mengurangi tingkat stress dan kecemasan, menurunkan tekanan darah, meningkatkan kualitas tidur, mencegah dan meringankan gejala asma, hingga mengobati infeksi jamur. Bagi etnis Kalimantan, bunga Kenanga dimanfaatkan untuk mengatasi nyeri haid, sedangkan bagian kulit dalam dari pohon Kenanga ini dimanfaatkan sebagai penawar racun dari binatang berbisa.

 

Tanaman berkhasiat obat ini kerap digunakan sebagai bahan baku dari suplemen kesehatan hingga produk olahan lainnya yang juga bermanfaat bagi tubuh. Secara umum terdapat beragam jenis tanaman berkhasiat obat yang dapat dimanfaatkan hingga mampu menjadi bisnis rumahan yang menjanjikan, sebagaimana yang dilakukan oleh Asma, pendiri Makrifah Herbal. Asma telah berhasil membudidayakan lebih dari 200 jenis tanaman obat dan mengolahnya menjadi beragam produk kesehatan, termasuk tiga tanaman yang telah disebutkan di atas, diantaranya adalah berbagai jenis minyak herbal, seperti minyak urut, minyak kemiri, teh herbal, hingga lulur tradisional.

 

Berawal dari hobi menanam tanaman di pekarangan rumah, Asma, wanita asli Pattobong, Sulawesi Selatan ini mendirikan dan mengembangkan Makrifah Herbal, yang kini juga menjadi salah satu mitra binaan PT Pupuk Kalimantan Timur (PKT) dan merupakan bagian dari program pemberdayaan masyarakat. Berbekal pengetahuan dan pendampingan dari perusahaan sekitar seperti PKT, Asma bersama ibu-ibu lainya bersama-sama membangun bisnis herbal yang mampu membuat warga lokal khususnya ibu-ibu menjadi lebih terberdayakan. Secara otodidak, Asma pun mempelajari tanaman herbal dan meningkatkan nilainya menjadi produk-produk olahan berkualitas yang kini telah memiliki lebih dari 1.000 konsumen yang tersebar di lebih dari 30 kota di seluruh Indonesia, mulai dari Sumatera, Maluku, hingga Papua. Kini, usaha berskala rumahan yang dirintisnya itu telah menghasilkan omset tahunan hingga ratusan juta.

 

“Kami meyakini bahwa setiap tanaman memiliki manfaat masing-masing. Melalui Makrifah Herbal, kami bertujuan untuk menghasilkan produk herbal yang berkualitas dan bermutu dengan harga yang terjangkau bagi masyarakat. Saat ini kini kami telah memiliki lebih dari 1.000 konsumen yang tersebar di lebih dari 30 kota di seluruh Indonesia dari Sumatera, Maluku, hingga Papua.” tutup Asma. (*)

Penulis: M Safril

 

[AFG]

Marifah Herbal merupakan salah satu kelompok asuhan mandiri PT Pupuk Kalimantan Timur
Marifah Herbal merupakan salah satu kelompok asuhan mandiri PT Pupuk Kalimantan Timur

Article Lainnya


Investor Asal Hongkong Lirik Investasi di IKN Nusantara

Investor Asal Hongkong Lirik Investasi di IKN Nusantara

Paradase.id - Investor Hong Kong tertarik untuk berinvestasi di ibu kota baru (IKN) Nusantara, Kalim...

Monster Energy Yamaha Kena Penalty, Netizen Geram

Monster Energy Yamaha Kena Penalty, Netizen Geram

Paradase.id - Keputusan stewards MotoGP memberikan hukuman long lap penalty kepada Fabio Quartararo ...

Ini Rahasia Resep Panjang Umur Warga Okinawa

Ini Rahasia Resep Panjang Umur Warga Okinawa

Paradase.id - Di Jepang, atau tepatnya di Okinawa salah satu tempat di dunia yang memili...

BI Bekerja Sama dengan Bank Sentral Kawasan untuk Jamin Likuiditas Aman

BI Bekerja Sama dengan Bank Sentral Kawasan untuk Jamin Likuiditas Aman

Paradase.id - Bank Indonesia (BI) bekerja sama dengan Bank for International Settlement (BIS),...

JELAJAH