Kembali ke Artikel
Jaringan Bahasa Universal Diungkap Setelah Melakukan Studi Pencitraan Otak Dalam studi pencitraan otak, ahli saraf menemukan pola aktivasi otak yang serupa di seluruh area bahasa. (Foto: net)
22 Jul/2022

Jaringan Bahasa Universal Diungkap Setelah Melakukan Studi Pencitraan Otak

Paradase.id - Ahli saraf Massachusetts Institute of Technology (MIT) telah melakukan studi pencitraan otak dari penutur 45 bahasa yang berbeda. Hasilnya menunjukkan bahwa jaringan bahasa penutur 45 bahasa pada dasarnya sama dengan penutur asli bahasa Inggris. Temuan tersebut mengungkap jaringan bahasa universal.

 

Seperti diketahui, saat ini sekitar 7.000 bahasa digunakan di seluruh dunia. Ini didistribusikan di lebih dari 100 keluarga bahasa, kelompok bahasa yang diturunkan dari bahasa nenek moyang yang sama, yang disebut bahasa proto. Ukurannya bervariasi dari dua hingga lebih dari 1.500 bahasa.

 

Sifat-sifat tertentu dari bahasa manusia telah diperdebatkan menjadi universal. Termasuk kapasitas mereka untuk produktivitas dan efisiensi komunikatif. Namun, bahasa adalah satu-satunya sistem komunikasi hewan yang bermanifestasi dalam berbagai bentuk.

 

Temuan ini, meskipun tidak mengejutkan, menetapkan bahwa lokasi dan properti kunci dari jaringan bahasa tampak universal. Karya ini juga meletakkan dasar untuk studi masa depan elemen linguistik yang akan sulit atau tidak mungkin dipelajari dalam penutur bahasa Inggris. Itu karena bahasa Inggris tidak memiliki fitur tersebut.

 

"Studi ini sangat mendasar, memperluas beberapa temuan dari bahasa Inggris ke berbagai bahasa," kata Evelina Fedorenko dan rekan dalam rilis media. Fedorenko adalah Associate Professor of Neuroscience di MIT dan anggota McGovern Institute for Brain MIT Riset.

 

"Harapannya adalah bahwa sekarang kita melihat bahwa sifat-sifat dasar tampaknya umum di seluruh bahasa, kita dapat bertanya tentang perbedaan potensial antara bahasa dan keluarga bahasa dalam bagaimana mereka diterapkan di otak, dan kita bisa mempelajari fenomena yang sebenarnya tidak ada dalam bahasa Inggris."

 

Untuk mendorong inklusivitas dalam penelitian bahasa, Saima Malik-Moraleda dan rekan-rekannya dari MIT dan Harvard University meneliti apakah ada respons otak bersama di 45 bahasa dalam 12 keluarga bahasa.

 

Yaitu Afro-Asiatik, Austro-Asiatik, Austronesia, Dravida, Indo- Eropa, Japonik, Korea, Atlantik-Kongo, Sino-Tibet, Turki, Ural, dan sebuah isolat, Basque, yang secara efektif merupakan keluarga satu bahasa.

 

Untuk setiap bahasa, para peneliti memeriksa respons otak pada satu atau dua penutur asli yang mendengarkan kutipan 'Alice in Wonderland' yang diterjemahkan ke dalam bahasa ibu mereka.

 

Semua bahasa asli mengaktifkan area yang luas dari korteks frontal kiri, temporal dan parietal di otak. Tanggapan dari jaringan yang berhubungan dengan bahasa ini lebih kuat dan lebih berkorelasi di belahan otak kiri. Dibandingkan belahan kanan saat subjek mendengarkan cerita yang berbeda dalam bahasa ibu mereka.

 

Jaringan lebih responsif selama mendengarkan bahasa asli daripada saat melakukan memori kerja spasial atau tugas aritmatika. Hal itu menunjukkan bahwa jaringan umum ini selektif untuk pemrosesan bahasa.

 

"Temuan ini adalah langkah pertama dalam pemeriksaan lebih dalam terhadap pemrosesan saraf dari bahasa yang berbeda, yang akan membutuhkan kelompok penutur asli yang lebih besar untuk setiap bahasa," kata para peneliti.

 

Tim menemukan bahwa jaringan bahasa peserta dalam penelitian ini ditemukan di sekitar wilayah otak yang sama. Dan memiliki selektivitas yang sama, seperti penutur asli bahasa Inggris.

 

"Daerah bahasa bersifat selektif," kata Malik-Moraleda. "Mereka seharusnya tidak merespons selama tugas lain seperti tugas memori kerja spasial, dan itulah yang kami temukan di seluruh penutur 45 bahasa yang kami uji."

 

Sementara temuan menunjukkan bahwa keseluruhan arsitektur jaringan bahasa serupa di seluruh penutur bahasa yang berbeda. Tapi itu tidak berarti bahwa tidak ada perbedaan sama sekali.

 

Semua bahasa asli mengaktifkan area yang luas dari korteks frontal kiri, temporal dan parietal di otak. Tanggapan dari jaringan yang berhubungan dengan bahasa ini lebih kuat dan lebih berkorelasi di belahan otak kiri. Dibandingkan belahan kanan saat subjek mendengarkan cerita yang berbeda dalam bahasa ibu mereka.

 

Jaringan lebih responsif selama mendengarkan bahasa asli daripada saat melakukan memori kerja spasial atau tugas aritmatika. Hal itu menunjukkan bahwa jaringan umum ini selektif untuk pemrosesan bahasa.

 

"Temuan ini adalah langkah pertama dalam pemeriksaan lebih dalam terhadap pemrosesan saraf dari bahasa yang berbeda, yang akan membutuhkan kelompok penutur asli yang lebih besar untuk setiap bahasa," kata para peneliti.

 

Tim menemukan bahwa jaringan bahasa peserta dalam penelitian ini ditemukan di sekitar wilayah otak yang sama. Dan memiliki selektivitas yang sama, seperti penutur asli bahasa Inggris.

 

"Daerah bahasa bersifat selektif," kata Malik-Moraleda. "Mereka seharusnya tidak merespons selama tugas lain seperti tugas memori kerja spasial, dan itulah yang kami temukan di seluruh penutur 45 bahasa yang kami uji."

 

Sementara temuan menunjukkan bahwa keseluruhan arsitektur jaringan bahasa serupa di seluruh penutur bahasa yang berbeda. Tapi itu tidak berarti bahwa tidak ada perbedaan sama sekali.

 

Sebagai salah satu contoh, peneliti sekarang dapat mencari perbedaan dalam penutur bahasa yang sebagian besar menggunakan morfem daripada urutan kata. Tujuannya untuk membantu menentukan makna sebuah kalimat.

 

"Ada berbagai macam pertanyaan menarik yang dapat Anda tanyakan tentang pemrosesan morfologis yang sebenarnya tidak masuk akal untuk ditanyakan dalam bahasa Inggris, karena morfologinya jauh lebih sedikit," kata Fedorenko.

 

Laporan penelitian ini telah diterbitkan jurnal Nature Neuroscience dengan judul "An investigation across 45 languages and 12 language families reveals a universal language network" baru-baru ini. (Sumber: National Geographic Indonesia/Ricky Jenihansen)

 

Editor: Faizah M.

Article Lainnya


Sejumlah Sekolah di Bontang Keluhkan Sapras yang Tidak Layak Pakai, Ini Tanggapan Dewan

Sejumlah Sekolah di Bontang Keluhkan Sapras yang Tidak Layak Pakai, Ini Tanggapan Dewan

BONTANG - Sejumlah sekolah di Bontang hingga kini masih mengeluhkan banyaknya sarana prasarana (sapr...

Rencana Pemkot Bontang Beri Penghargaan Pahlawan, DPRD Sambut Positif

Rencana Pemkot Bontang Beri Penghargaan Pahlawan, DPRD Sambut Positif

BONTANG-- Rencana Pemerintah Kota Bontang yang berencana memberi penghargaan kepada tim sebelas pemr...

Bakhtiar Wakkang Minta UPT Maksimalkan Fungsi Pelayanan ke Pedagang Pasar Tamrin

Bakhtiar Wakkang Minta UPT Maksimalkan Fungsi Pelayanan ke Pedagang Pasar Tamrin

BONTANG - Anggota Komisi II DPRD Bontang, Bakhtiar Wakkang meminta Unit Pelaksana Teknis (UPT) Pasar...

Agus Haris: Revisi RTRW Bontang Berdampak Pengembangan Investasi Industri

Agus Haris: Revisi RTRW Bontang Berdampak Pengembangan Investasi Industri

BONTANG---- Menyambut pemindahan Ibu kota negara (IKN Nusantara) ke Kalimantan Timur Wakil Ketua DPR...

JELAJAH